murniramli

Survey Iseng : Kalau besar mau jadi apa, Nak ?

In Pendidikan Indonesia, Pendidikan Jepang, Serba-serbi Indonesia, Serba-Serbi Jepang on Februari 10, 2007 at 10:10 am

Berawal dari saran seorang teman untuk menulis tentang cita-cita anak Indonesia dan anak Jepang, saya secara iseng melakukan survey sederhana dengan satu pertanyaan dan dengan metode sederhana pula. Survey iseng ini saya kirim ke milis ibu-ibu taman quran nagoya, sebuah wadah komunikasi ibu-ibu Indonesia di Nagoya. Pertanyaan survey hanya satu item yaitu : Kalau besar mau jadi apa ? Dengan pesan sponsor anak tidak boleh dipaksa, diarahkan, dituntun ketika menjawab, jawaban harus LUBER (tanpa R), maka saya menerima jawaban survey dari para ibu yang mewawancarai anaknya, berupa hasil wawancara tanpa editing.

Berikut ini cuplikannya (Mohon maaf, nama tidak dirahasiakan dengan alasan sengaja tidak mematuhi aturan Kojin Jouhou (^_~) :

Pesan sponsor : Siapkan kopi panas dan pisang goreng sebelum melanjutkan bacaanya…..(^0~)

Jawaban 1 :

Bunda : mas Fathan,kalo besar nanti mau jadi apa?
Fathan: ………..(mikir kyknya,berusaha mencerna)mau jadiii…dangdut ajah
raja ndangduth….qeqeqekh(ketawa2 dia)
Bunda : Haaa,mosok jadi raja dangdut?pangeran dangdut kalii?
Fathan: iya,pangeran jg mau…..(lho,kok plinplan.red)
Ayah : katanya mau jadi pemain baseball?(Fathan hobi nonton baseball di TV&punya tongkat baseball dr plastik ).
Fathan: aku mau jadi baseball….mau jadi polisi…(lha,malah maruk anak ini.red)
Bunda:..Ah,piye sih mas?yang bener mau jadi apa nih?
Fathan: Oya,mau jadi pangeran ndangdut ajah,soalnya bsk mau nyanyi ndangdut bareng nabila(sepupu seumur Fathan di Jogja.red)
Bunda: (bengong)

Jawaban 2.

Jawaban Fira : “Fira sebenarnya pinginnya jadi guru sama jadi dokter sama jadi pramugari sama jadi dokter gigi cuma sekarang belum pinter”
Komentar bapaknya : “oleh karena itu belajar?!”
Ibu tanya : “Kenapa pingin jadi guru?
Fira : ” Biar kayak bapak!”
Ibu : “Kalo dokter?
Fira : ” Yaaaa pingin aja!”
Ibu : “Dokter gigi?”
Fira : “Pingin kayak dokter gigi yang rawat Fira yang di sini sama dokter Ancella” (red : dr. giginya Fira di Ind)
Ibu : “Pramugari?
Fira : “Soalnya pernah dengar cerita Oma!”

Jawaban 3.

kalo salsa berdasarkan dokumentasi waktu di tk dulu dan ampe sekarang belum berubah : kalo udah gedhe nanti pingin buka toko bakery katanya..kalo org jepun bilang pan ya san…
kalo izzah berdasarkan situasi hati mamanya waktu nanya..kalo lagi baikan ya pingin jadi mama/ibu yang baik..he.he.
tapi kalo lagi engga cocok ama mamanya (krn lagi kena marah misalnya) ya ke pincut kakaknya pingin jadi pan ya san..
padahal kakaknya pingin jadi pan ya san kan salah satu alasannya krn suka ikutan mamanya bikin roti/kue..
he..he.dasar anak-anak…

Jawaban 4 :

Hasil “wawancara” dg farhan (3th. 6 bulan)
U : farhan kalau besar mau jadi apa?
F : Mau jadi bapak2…:-)

Pertanyaannnya dirubah:
U : farhan kalau besar pingin bisa apa?
F : Pingin bisa main komputel pake ini (nunjuk Mouse).

Jawaban 5 :

Dari dulu, Rila memang bercita2 pengen jadi dokter, dokter anak saat itu. Mungkin ini karena dia terpengaruh oleh seringnya dia dibawa ke dokter, maklum anak petama sakit didkit langsung ke dokter. Dan dokter anak yang menangani dia kebetulan baik, sabar, penuh perhatian dan ruangannya dipenuhi mainan yang menyenangkan. Tapi ketika kemaren saya wawancarai, jawabannya berubah sedikit:
Ibu: “Rila cita2nya masih seperti dulu atau udah berubah pengen jadi yang lain?”
Rila: “Rila sih tetep pengen jadi dokter tapi dokter umum aja gak dokter anak”
Ibu: “Lho kenapa? dulu pengennya jadi dokter anak kok sekarang jadi dokter umum?”
Rila: “Gak mau akh jadi dokter anak, abis ntar harus masukin obat ke pantat (sambil nyengir).
Ini akibat suatu hari dia panas sampai mencapai 40 derajat lebih dikit. Padahal saat itu saya udah kasih obat penurun panas. Akhirnya sama dokter dikasih obat dari dubur.
Ibu: “Lho Ril, kalo dokter umum malah yang dikasih obat bukan lagi dubur anak2 tapi orang dewasa. Dokter gak boleh jijik-an”
Rila: “Gak mau akh geli”
Ayah: “Lha kalo ada pasien yang harus dikasih obat dari pantat gimana?”
Rila: “suruh orang lain ajaaaa yang masukin…”
Ibu : “siapa?”
Rila: “misalnya suster….”
Sempet terjadi perdebatan antara anak dan bapaknya. Terus saya tanya adeknya, Aril.
Ibu: “Kalo Aril udah gede mau jadi apa?”
yang jawab bukan ybs tapi kakaknya.
Rila: “Aril kan mau jadi dokter gigi, ya kan Ril?”. Suatu malam saya sempet denger candaam antara Rila, Aril dan kedua pengasuhnya. Saat itu Rila bersikeras kalo Aril harus jadi dokter gigi.
Ibu: “Cita-cita itu tidak boleh diatur oleh orang lain. Cita2 itu harus keinginan sendiri”.
Rila memotong: “TApi Aril kan mau jadi dokter gigi kan Ril?”
Ibu: “Betul Aril mau jadi dokter gigi?” yang ditanya cuek sambil mainin mobil2annya dipangkuan saya.
Ibu: “Aril, kalo udah gede mau jadi apa?”. Kakaknya masih terus memprovokasi adeknya.
Akhirnya Aril bersuara: :Dok…kodok…kodok….”. Rupanya dia bingung dengan omongan kakaknya yang terus2an bilang dokter gigi. Ayahnya ngakak… masa adek mau jadi kodok.

Jawaban 6 :

Kalau Azka waktu umur 3 tahunan lagi seneng-senengnya mainan
shinkansen. Waktu itu ditanya mau jadi apa kalu besar, mau bisa
bikin shinkansen kalo ngga mau jadi “shinkansen no untensha”. Waktu
tau ayahnya mau jadi ‘hakase’, cita-citanya berubah mau
jadi ‘hakase’ tapi tetep ada hubungannya ama shinkansen. Pas sudah
masuk hoikuen cita-citanya jadi ‘tercemari’ cita-cita anak jepang,
mau jadi ‘yakyu senshu’ (pemain baseball). Begitu juga adiknya yg sekarang di hoikuen,
ditanya mau jadi apa, mau jadi ‘sakka senshu’ (pemain sepak bola).
Kalau yg paling kecil ditanya mau jadi apa? jawabnya hmm..hmmm
(sambil mengangguk-angguk).
Jadi inget waktu SMA dulu, ada adiknya temen waktu ditanya kalau
besar mau jadi apa? …Mau jadi penganten…

Jawaban 7 :

Kalau udah besar mau jadi apa?
1. Shidqi : “ingin bisa naik roket..wwwuuusss!!. asyik…”
Ummi : “Ya, tapi jangan kegemukan, ntar roketnya keberatan, gak bisa
naik2.. ”
2. Hasna : “ingin jadi berbi (barbie).. gak mau jadi ibu-ibu..jadi anak-anak aja..”
Berbi kan cantik…!”..
3. Karima : ” mau jadi puli juah ? (wah, apalagi nih??).. biar bisa ‘hensin!!” (berubah!!)..

Jawaban 8 :

Pas pertama kali ditanya begini :
ummi : faiz nanti kalai udah besar mau jadi apa?
faiz : mau jadi dedek
ummi : ????

Lain waktu :
ummi : faiz kalo udah besar mau jadi apa?
faiz : wan wan
ummi : ??? (korban ina ina iba kana?) – acara di TV Jepang -red.

Lain waktu :
ummi : faiz kalo udah besar mau jadi apa?
faiz : mau jadi utan, ummi jadi fuka, abi jadi wan wan
ummi : ??? (bener dech korban tv)

Lain waktu
ummi : faiz, dulu pas ummi masih kecil kayak faiz, kalo udah besar
ummi pengen jadi polisi, faiz mau ngga jadi polisi?
faiz : ngga mau
ummi : faiz mau jadi apa?
faiz : hmmm…mau jadi….sopil shinkansen (dengan wajah berbinar-binar)

kemudian ambil buku yang ada gambar sopir shinkansen sambil nunjukin
ke umminya…

faiz : sama ini, sopil shinkansen, ya ya…
ummi : ???

Jawaban 9 :

btw…mba Murni, kenapa yah rata2 anak2 emang kalo ditanya cita2 emang doble2 jawabnya?..
ituu.Fira mba Soes yg udah ngerti termasuk si Kaka dirumah juga sama..
jawaban dia pernah begini…
Mau jadi sensei SD dulu terus dokter gigi ..hihihi.., ngerangkep kaliii..seperti mba Murni sekarang..jadi gakusei, jadi bu guru bahasa Indonesia juga dan juga pengusaha donat hehhehe…

Begitulah…..

Jawaban yang saya terima dari ibu-ibu yang bersedia mewawancarai putra-putri tercintanya. Hontouni arigatou gozaimashita. Go kurou sama deshita (^0^)

Berdasarkan jawaban-jawaban tersebut, saya agak kesulitan membuat analysis pun menyimpulkannya. Tapi ada hal yang menarik yang kita bisa simak dari jawaban-jawaban itu, bahwa anak sesederhananya dia, semua mempunyai cita-cita. Cita-cita yang diangankannya kadang sangat sepele bagi kita, misalnya Fathan yang ingin jadi pangeran dangdut atau Salsa yang ingin buka bakery, Azka yang ingin jadi pemain baseball, atau bahkan agak geli misalnya Hasnah yang ingin jadi barbie, atau Farhan yang ingin jadi kayak Bapak.

Anak-anak yang semasa dengan saya, punya jawaban standar jika ditanya cita-cita. Rata-rata akan menjawab : dokter, polisi, insinyur, wartawan, manajer, atau guru. Karena hanya itulah yang menurut pandangan kita sebagai `orang yang koceknya tebal` di masyarakat. Adik saya bahkan ingin jadi Gubernur sekaligus jenderal waktu ditanya cita-citanya, karena dia sangat terpesona dengan seorang jenderal yang dilihatnya di layar TV, berdiri tegak dengan serentetan lencana di bahu dan di dada.

Anak-anak sekarang berbeda. Cita-cita mereka demikian bervariasi karena semakin banyaknya idola yang mereka lihat, atau kriteria `orang yang berduit` menurut anak-anak sekarang tidak lagi penting ya ? Ya penting terkenal, bisa beli maenan banyak, beli mobil, masuk TV….(ini mah sama aja..!!).

Terlihat pula beda pandangan anak-anak yang lama di Jepang dengan anak-anak yang baru beberapa bulan tinggal di Jepang. Yang cukup lama tinggal di Jepang, cita-citanya seperti kebanyakan anak-anak kecil di Jepang lainnya, ingin jadi pemain baseball, pemain sepak bola (karena mereka begitu dielu-elukan di sini), atau yang sederhana ingin menjadi pan ya san (pemilik toko roti), karena barangkali sangat suka makan roti (begitu kan, ya, Salsa (^_~)). Bahkan seorang teman mengatakan ada anak Jepang yang bercita-cita ingin kerja part time saja, karena kerjanya nyantai dan bisa pindah-pindah kalau bosan di satu tempat. Ya, barangkali generasi muda Jepang saat ini sangat tertekan melihat generasi Bapak-2nya yang workaholic sehingga tidak ada waktu untuk keluarga. Mereka tidak ingin seperti itu lagi. Apakah ini pertanda buruk bagi sebuah bangsa seperti Jepang ? Wallaahu `a`lam

Anak-anak yang baru beberapa bulan tinggal di sini pada umumnya masih terpengaruh kuat dengan cita-cita `ala Indonesia` : ingin jadi dokter atau pangeran dangdut (yang belakangan ini termasuk perkecualian hehehe….), atau dokter gigi.  Cita-cita anak Indonesia memang masih belum berubah sepertinya. Masih sama dengan ibu-bapaknya dulu (^o~)

Anak-anak sebenarnya tidak punya gambaran jelas apa itu masa depan ? Seperti apa mereka nantinya ? Apakah seperti ibu atau bapaknya ?  Mereka barangkali juga belum paham dunianya orang dewasa…boro-boro ya…men-temen, wong yang lagi asiik sekarang ya, game, play station \(^0^)/

Kalau begitu bagaimana sebaiknya orang tua mensikapi cita-cita anak ? Lebih baik biarkan saja mereka bercita-cita sebanyak-banyaknya, tidak usah dituntun bahwa dia harus seperti bapaknya yang dokter atau ibunya yang insinyur.  Biarkan mereka berkreasi melukis masa depannya.  Kalau toh butuh komentar, yang perlu disampaikan hanyalah pujian bahwa dia sudah punya cita-cita,  dan ajakan untuk sedikit mikir apa baik buruknya menjadi si A atau si B atau si C.

Jadi….

Apa jawaban anda kalau survey ini saya kembangkan dengan obyek orang dewasa :

`Apa cita-cita anda sewaktu kecil dulu ?`

Iklan
  1. saya pengen jadi insinyur yang juga dokter dan bisa jadi jendral 🙂
    (cuma kesampaian jadi doktor, dokternya DO sebelum sempet kuliah, tentaranya gagal sejak tes awal)

  2. kalau aku cita-cita masih kecil mau jadi pilot tapi karena kekecilan gak bisa. trus mau jadi dokter tapi gak kesampean tes aja gak lulus. trus mau jadi pengacara tapi tahun 90 ada pengacara yang dibunuh jadi gak jadi ah. tapi sekarang sih cita-citanya udah gak muluk2 “cita-cita aku gak pengen jadi pengangguran da itu aja”

  3. Cita-cita masa kecil pengin jadi insinyur. Saat SMA, terobsesi dengan Pak Habibie, shg. cita-cita saya saat itu masuk jurusan aeronautic. Tapi kemudian ganti, jadi pengin insinyur informatika. Kalau cita-cita sekarang, pengin jadi idola-nya Tika. Doain yaah 😀

  4. Saya teringat waktu Pak Habibi masih menjadi Presiden pada hari anak nasioanal di Istana Anak Taman Mini Indonesia Indah persis menanyakan soal cita-cita kepada seorang anak-anak lelaki, Apa cita-citamu Nak ?
    “Ingin jadi Manusia yang Bertaqwa”
    Di ulangi lagi pertanyaannya “Jika sudahbesar nanti kamu mau jadi apa Nak ?”
    jawabannya masih sama “Ingin jadi Manusia yang Bertaqwa”
    Untuk ketiga kalinya pertanyaannya “Apa cita-citamu jika sudah besar nanti Nak ?,
    Jawabannya masih sama, “Ingin jadi Manusia yang Bertaqwa”
    Saya tersenyum atas kejadian ini yang dilput media massa pada waktu itu (tahunnya saya lupa)
    keinginan yang sama seperti yang saya inginkan sekarang ini

  5. Numpang nimbrung nih Mbak…
    Seiring dengan makin dewasanya seseorang, biasanya cita-citanya berubah-ubah, tergantung keadaan.

    Dulu, jawaban yang paling sering saya dapat dari anak-anak (Eh, pramur? Bukannya dirimu sendiri masih anak-anak?) adalah “dokter”. Kenapa?

    Mungkin udah didoktrin sama orang tuanya kalau dokter adalah profesi menjanjikan kehidupan manis.

    Ada ga ya, anak sekarang yang cita-citanya seperti saya, “menguasai dunia”.

    Btw, puli juah itu mungkin kamen rider atau sejenisnya ya?

  6. Bu Murni, saya juga ikutan nih ….
    Dulu sewaktu kecil (waktu saya SD), saya sempat ingin jadi petani gara-gara saya terpesona dengan pelajaran IPS yang menceritakan tentang transmigrasi. Tapi, boro-boro jadi petani, wong saya sendiri pemalas begini, ga bisa apa-apa.

    Waktu saya SMP, saya ingin jadi guru. Waktu itu saya terkagum-kagum dengan guru Fisika yang sangat pandai. Pandai Fisikanya sekaligus pandai menyampaikan pelajarannya. Saya waktu itu benar-benar ingin seperti guru saya itu.

    Waktu SMA, saya masih tetap ingin jadi guru. Tapi, bukan guru Fisika lagi. Kali ini saya terpesona dengan keindahan matematika. Saya terpesona juga karena guru matematikanya. Guru matematika SMA saya selain pandai matematikanya, pandai menyampaikannya, juga mampu menunjukkan pada diri saya betapa mempesonanya matematika. Plus, guru saya itu orangnya berwibawa, disegani, ditakuti karena tampangnya, tapi sekaligus disenangi oleh murid-muridnya. Wah pokoknya hebat saja…

    Waktu saya kuliah, saya masuk UPI Bandung (dulu namanya IKIP Bandung), Jurusan Pendidikan Matematika, cita-cita saya berubah lagi. Saya kuliah dengan teman-teman yang kebanyakan ingin jadi guru…. akhirnya saya mengubah cita-cita saya, saya ga mau jadi guru walaupun saya kuliah di tempat penggemblengan calon guru. Cita-cita saya, ingin jadi presiden yang pandai menulis.

    Sekarang, apa cita-cita saya sudah tercapai? Wah, belum kayaknya tuh…

    Sekarang, saya senang dengan pekerjaan yang saya geluti sekarang. Saya telah mencapai cita-cita saya, cita-cita sewaktu di SMA dulu. Sedangkan cita-cita sewaktu kuliah di UPI, belum kesampaian. Sedang dirintis nih…

  7. Kalau besar jadi “apasajalah”, soalnya karena birokrasi yang kurang sehat, cita-cita orang selalu tidak pas. Dulu cita-citanya jadi petani aja, namun sekarang setelah abangnya jadi pejabat, iapun ikut jadi pejabat pula. Pokoknya apasajalah, haa….

  8. kalo saya dulu waktu kecil pengin jadi penyanyi seperti chicha koeswoyo (hehe.. padahal saya laki2, tapi fans berat chicha pada saat itu)

    tapi keinginan jadi penyanyi tetap menggebu, sering juga dulu saya bernyanyi nyanyi di tengah asap kobaran api bakaran sampah … hehe saya merasa seperti Rhoma Irama dan penyanyi aneka ria safari (saat itu) yang sering terlihat di TV bernyanyi pakai asap2 (hehe smoke gun maksudnya)

    trus kalo liat aneka ria safari yang saya perhatikan pasti pemain keyboardnya .. kayanya orang yang bisa main keyboard or piano tu terlihat keren dalam pandangan saya, makanya cita2 saya lainnya jadi pemain piano

    seiring bertambah usia, sebagian kecil dari cita2 itu tercapai, at least saya sekarang sering bernyanyi dengan paduan suara saya, atau bernyanyi bersama murid2 saya, membawa murid2 saya bernyanyi kemana2, plus sambil mengiringi mereka dengan piano

    tinggal tante2 saya yang ngurusin saya waktu kecil suka godain .. cita2nya terkabul ni yeee hehe.. gitu canda mereka.. tinggal saya suka senyum2 sendiri mengingat kelakuan saya dimasa kecil yang sering bernyanyi2 di tengah asap tadi atau dibawah guyuran hujan haha…

  9. kalau aku kecilnya pengen ahli komputer, ternyata arahnya malah jadi operator warnet xaxaxaxaxaxax

    salam kenal :

    okky

  10. Mas Okky : bukannya pekerjaan sekarang sejalan dengan cita-cita : ahli di bidang komputer ?

  11. Mba Murni, saya jadi teringat waktu di kelas nihon go di ECIS, kita diminta menyebutkan cita2 waktu kecil. Satu temen dari spanyol menjawab waktu kecil cita2 nya jadi researcher/peneliti…. bahkan kalau nggak salah dia menyebutkan suatu bidang tertentu, saya jadi terheran-heran…

  12. Pak Wawan :
    Pasti temennya itu anak seorang peneliti

  13. duluuu…
    pingin jadi astronot
    coz ky’nya seru aja
    bisa terbang diantara bintang- bintang
    trus berubah lagi
    kalo terbang ke bintang ky’nya kejauhan
    jadi pengen jadi
    pramugari aja
    stidaknya bisa jalan- jalan keluar negri
    ktemu orang banyak
    trus brubah lagi
    ga tau mu jadi apa
    coz pas daftar pramugari
    ga diterima
    kt’nya kurang tinggi…
    hikz
    trus tertarik ke dunia jurnalistik
    seru ky’nya
    actually
    we don’t ever know
    what the hell are i gonna come up with next
    just go on and on…
    sekarang skolah di sekolah pemerintahan jatinangor, bandung

  14. […] beberapa pencarian di sini, ditemukan salah satu tulisan menarik mengenai contoh cita-cita anak ini  (ikut tautan ya Bu…!). Walaupun tulisan ini hanya melibatkan sampel beberapa anak saja, […]

  15. Cita2 saya waktu kecil pengen jadi dokter, mungkin karena waktu kecil saya sakit2an dan ibu saya sangat dokter minded, pernah waktu kecil saya sakit sehari 3 kali ke dokter yang berbeda. Sampai dengan SMA cita2 saya konsisten tidak berubah, menjadi dokter, sampai jurusan SMA pun saya ambil jurusan Biology, padahal nilai tertinggi ada di Fisika. Sampai ketika kelas 3 saya dengar dokter harus praktek tahun pertama beli mayat dan melakukan experimen dengan mayat tersebut, langsung cita2 saya ganti (karena saya penakut sekali).

    Berbeda dengan anak2 saya skr, yang pertama bercita2 mau jadi dokter anak (lebih spesifik dibanding saya kecil), ibu Guru, dan Mama (seperti mamanya). Padahal waktu umur 6 tahun Jasmine (anak pertama) tidak mau punya anak kalau besar nanti, karena katanya jadi mama susah, harus tahu semua jawaban yang ditanyakan anaknya, sampai umur 9 tahun Jasmine berubah pikiran dan menyampaikan mau punya anak kalau sudah besar, karena punya anak menyenangkan seperti mama jalan2 terus dengan anak2nya he he he he. Cita2 juga mengalami perubahan sedikit, Jasmine ingin kerja di Sinarmas (detail nama perusahaan tempat mamanya kerja xixixixi)

    Sedangkan anak kedua (Ninis) cita2 sejak kecil ingin punya toko ipad karena waktu untuk main tab dan BB sangat dibatasi oleh Papanya. Skr cita2 masih ingin punya toko ipad + PSP juga ingin kerja seperti papa supaya bisa jalan2 keluar negeri terus

    Semua yang dilihat anak2 di rumah, dijadikan teladan dan proses pembelajaran pertama tentang dunia dewasa nanti mau jadi apa.

    Menyenangkan sekali membaca survey ini, benar2 refresh pikiran saya.
    Terima kasih, semoga sukses dan hasilnya bisa dishare untuk perkembangan pendidikan anak2 di rumah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: