murniramli

Pertandingan Olah raga antar bangsa

In Serba-Serbi Jepang on Februari 11, 2007 at 12:53 pm

Hari ini saya selesai kerja di mister donut agak pagi, sekitar jam 8.15 saya sudah pamit `o sakini shitsurei shimasu !`.  Kebetulan karena saya ingin menonton sport competion yang diadakan NUFSA (Nagoya University Foreign Student Association). Sambil menenteng kotak mister donut berisi sekitar 5 biji donut aneka jenis saya melenggang ke kampus.  Maksud hati mau membawa donutnya ke lapangan dan ditawarin ke teman2 yang bertanding, tapi ternyata saya ga tahan untuk makan, karena belum sarapan.  Alhasil sisa 2  biji dan tentunya tidak nyaman datang ke lapangan hanya menenteng 2 donut. Apalagi kalau ada Pak Anto, hehehhe….

Kompetisi olahraga antar bangsa ini adalah kali pertama diadakan di Nagoya University.  Pesertanya saya tidak begitu jelas dari negara mana saja, tapi yang mendominasi adalah Indonesia, Thailand, China, Kamboja, dan Philipina.  Yang agak mengherankan bagi saya, dua negara yang memiliki jumlah mahasiswa terbesar di Jepang, yaitu China dan Korea tidak tampil dalam kekompakan teamnya.  Sama sekali tidak ada mahasiswa Korea yang berartisipasi, dan hanya segelintir mahasiswa China yang ambil bagian.

Dulu teman China saya pernah mengeluh karena tidak ada perkumpulan mahasiswa China yang solid. Dia iri dengan kekompakan mahasiswa Indonesia yang terkoodinir dengan baik.  Ya, mahasiswa Indonesia di Jepang berhimpun dalam Persatuan Pelajar Indonesia Jepang (PPI J) yang berdiri tahun 1950 (bener ga ya ?).  Ada beberapa komisariat daerah dan Nagoya termasuk dalam PPIJ area chubu dan diperkhusus lagi menjadi PPI Nagoya.  Anggotanya semua pelajar Indonesia yang kuliah di Nagoya, tapi umumnya didominasi oleh mahasiswa Nagoya Univeristy.

Ya, orang Indonesia memang suka berkumpul. Makanya ada acara arisan di kalangan ibu2 atau pengajian yang rutin di kalangan mahasiswa muslim, demikian pula rekan2 Kristiani memiliki asosiasi sendiri di gereja.  Tidak seperti pepatah Jawa `mangan ora mangan sing penting ngumpul `, PPIJ Nagoya saya pikir memiliki slogan yang lain ` ngumpul iku penting, tapi mangan iku luwih penting`.  Jadi acara2 kami selalu dilengkapi dengan kelezatan makanan hasil olahan para istri mahasiswa. Makasih ya Ibu-ibu…..(^_^)

Hari ini tidak ada rencana saya ikut bertanding.  Tapi terpaksa harus ikut meramaikan juga karena kekurangan pemain (bener ga sih ?) Sudah berabad-abad rasanya saya tidak mengayun raket badminton sejak mengikuti PPIJ Chubu match di Gifu University dua tahun yang lalu.  Sudah lama juga saya tidak berlatih.  Sebenarnya ingin sekali bergabung latihan dengan teman-teman setiap Selasa sore, sayang ada seminar rutin di lab.  Saya menggemari badminton sejak SD, bahkan dulu sampai ikut kompetisi tingkat provinsi di Sulawesi Selatan.  Tapi belum pernah menang, salah satu penyebabnya karena nafas saya tidak kuat, pukulan saya tidak keras, teknik bermainnya kacau.  Jadi…kenapa bisa ikut kompetisi ?? Karena yang lainnya `mengalah` hehehe….

Bermain badminton menurut saya unik, karena ketika kita bermain sebenarnya seluruh potensi kita terpakai.  Pertama tentu saja kekuatan fisik, kedua akal, dan ketiga emosi.  Saya lemah di ketiga-tiganya.  Pas bermain, apalagi sekarang cepat sekali capek (mungkin karena habis baito), akal juga tidak jalan, yang penting kock ditepok, entah kemana melajunya.  Emosi apalagi, bola di depan net pasti pengennya dismesh, dan ini banyak gagalnya.  Memang, emosi di depan net tidak boleh ya, Pak Agus ?

Saya biasanya gregetan kalau menonton Taufik Hidayat bermain badminton di TV dan mengomel-omel : kenapa tidak dismesh, seharusnya lari ke kanan, huuuh….seharusnya bola pendek…bla..bla…tetapi ketika saya bermain, ternyata bueerat banget menggeser kaki ke kiri dan ke kanan, susaaah banget menepok bola dengan arah menyilang.

Hari ini pun saya yang tidak pernah latihan terpaksa menjadi pemain dadakan, dan lebih gila lagi main di semua partai, single, double dan mix.  Benar-benar keok !! Alhamdulillah saya menang di mix, itupun dengan meminta `dengan sangat` supaya lawan mengalah, hehehe….maaf ya Pak Agus dan Jeng Sholi !!

Hasil akhir kompetisi : team Indonesia menang di volley ball putra, badminton putra (semua cabang), dan mix.  Team putri belum bisa unjuk gigi.  Ngomong-ngomong gigi depan saya agak sakit (maksudnya gusi) karena kepukul raket jeng sholi pas main double, tapi kepala beliau juga kena sabetan raket saya. Jadi satu-satu ye \(^0^)/.  Hadiahnya berupa sertifikat dan voucher beli buku di Maruzen.  Sertifikatnya tidak penting bagi saya karena tidak bisa buat melamar kerja hehehe…tapi vouchernya lumayan.

Gigi saya masih sakit sekarang dan pasti kepala Jeng Sholi juga masih nyut-nyut.  Sebagai usul mungkin harus dibuat peraturan dalam bertanding : dilarang ketawa atau memperlihatkan gigi, dan harus pakai helm (^0^)

Iklan
  1. Emm selama ini apa gak pernah olah raga gituan? mosok kuliah+belajar+riset+kerja+seminar mulu.

  2. 🙂 sebenarnya saya juga suka main badminton, suka banget, cuman berhubung sekarang g ada waktu untuk latihan ya udah berlalu gitu aja, tapi dengan jarang olahraga badan jadi gampang ga fit , gampang sakit – sakitan, eh ya, bu murni konsumsi vitamin-vitamin ga?kan ibu waktu istirahatnya kurang…….

  3. Nah… lain kali jangan bermain ganda agar tidak mebahayakan diri sendiri juga orang lain, gimana ?

  4. wiuh keren pengen maen neh
    piye yoooooo???

  5. Numpang nimbrung nih Mbak…
    Kalau saya soal olahraga, semenjak SMP mungkin sudah ditakdirkan jadi pecundang dalam hal sepakbola. Mulai kelas 2 SMU, saya berlatih keras, lari, pushup, apapun untuk mengelabui diri ini bahwa “Kamu bisa!”.

    Intinya, saya berusaha tampil sebagai orang yang sehat dan unggul di bidang ini. Akhirnya, kelas 3, saya dapet kaos dengan nomer punggung 9! Kekeke… lumayan bangga.

    Kalo sekarang olahraga ringan semacam jalan santai, bersepeda, atau jogging sudah tidak biasa saya lakukan. Di samping sok sibuk, juga kadang-kadang tidak ada tempat untk bermain. Semua dijadikan lapangan basket, atau tempat parkir, atau kantin.

    Kalo orang Jepang dengan sejuta macam kesibukan, masih sempat olah raga?

  6. Mbak, aku udah latihan pingpong lho…..
    Sayang minggu lalu ada janji dengan keluarga di Kuwana, gak jadi ikut tanding deh. Sebel!!!
    Padahal ikutan juga belum tentu menang sih, hehe……

  7. Pingpong kita kalah, Wet…krn kamu ga ikut sihh

  8. Ooo ternyata ini rupanya sebab yang membuat Indonesia ‘jago’ badminton.
    Terimakasih Pak… Saya mendapatkan informasi berharga… (sambil ketawa-ketiwi, hehe)

  9. mbak… gimana giginya masih sakit???mbak murni emang ga ada duanya deh… udah jatuh bangun melawan lawannya yg begaya sangat meyakinkan itu.. ganbattanneee!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: