murniramli

Golongan darah dan konsep mendidik

In Pendidikan Indonesia, Pendidikan Jepang, Penelitian Pendidikan on November 14, 2007 at 2:08 pm

Orang Jepang sangat peduli terhadap golongan darah, bahkan saat bekerja di mister donut, pertanyaan yang sering diajukan adalah golongan darah.  Mulai dari Pak manajer hingga staf yang lain semuanya sangat ingin tahu apa golongan darah saya.

Saya sendiri tak begitu peduli dengan golongan darah, sebab tak begitu percaya juga dengan karakter bawaan akibat golongan darah yang dimiliki.  Di antara yang disebutkan para pengamat karakter, ada beberapa sifat yang memang sesuai dengan pembawaan saya tapi ada juga yang melenceng.  Dan banyak juga orang Jepang yang terlihat dan mengakui tak sesuai pengkategorian berdasarkan golongan darah.

Tapi bagaimanapun juga, mengenal karakter orang memang sangat sulit, termasuk menempatkan orang yang tepat di sebuah jabatan penting pun sangat sulit karena ketidakpahaman akan karakternya.  Para pemimpin di Jepang kebanyakan bergolongan darah O, karena dianggap orang-orang O paling mudah bersosialisasi.  Olahragawan kebanyakan berdarah B karena orang-orang kelompok ini katanya tak peduli dengan lingkungannya, terus melaju.  Para boss kebanyakan bergolongan darah A, termasuk manager saya, karena sangat teliti dan perfeksionis.  Orang-orang AB banyak dipakai di bidang R and D karena kaya ide.

Tentu saja setiap golongan darah juga punya sisi kekurangan, yang membuatnya kadang-kadang apes dalam kehidupan sehari-hari.

Meskipun tak begitu yakin dengan pengkategorian sifat seseorang berdasarkan golongan darah, dua hari yang lalu saya sempat mencetuskan ide yang sekedar “nyeplos” tentang hubungan pendidikan dan golongan darah, kepada teman Jepang saya ketika kami sedang menikmati perjalanan naik kereta menuju tempat seminar di Suwa, Nagano.

Saya terfikir untuk memanfaatkan info golongan darah anak sebagai pemahaman tambahan bagi seorang guru atau orang tua untuk mengembangkan pendidikan otak-badan dan naluri anak.   Anak-anak yang bergolongan darah A, yang cenderung stress karena selalu ingin perfect dan mengerjakan sesuatu sendiri, harus diajar agar memahami bahwa manusia adalah tempat salah, dan agar dia bisa bekerja secara team.  Anak-anak bergolongan darah B harus dilatih empati-nya terhadap sesama.  Yang berdarah O yang katanya suka nyantai, harus diajar kedisiplinan secara rutin, dan AB harus dilatih agar mempunyai prinsip yang pasti dan tidak pilih-pilih teman.

Selain itu penentuan jurusan di level SMA juga bisa menjadikan golongan darah sebagai basis analisa karakter dan kemampuan anak.  Konsep pemanfaatan informasi golongan darah dalam membaca kemampuan akademik dan perilaku siswa yang kemudian dikembangkan menjadi metode pembelajaran dan pengajaran serta pembimbingan di sekolah, bisa menjadi alternatif untuk mengembangkan pendidikan yang bersifat student oriented, yaitu memperhatikan kondisi anak satu per satu.

Anak-anak dengan nilai sikap minus harus dikembangkan menjadi nilai sikap positif.  Anak-anak dengan nilai positif harus disadarkan akan kemampuannya dan agar menerima teman-temannya yang bernilai minus.

Tapi perlu diingat bahwa Allah sudah menciptakan hamba-Nya dalam keseimbangan yang sempurna.  Ada orang dengan perilaku minus ada yang berperilaku positif.  Semuanya tak ada yang sempurna agar mereka bisa hidup saling mengisi.  Konsep perbaikan karakter dan kemampuan anak berdasarkan golongan darah hanyalah sebuah upaya untuk membantu agar yang berkarakter minus tak terperosok ke dalam lubang yang terlalu dalam dan yang berkarakter positif tak merasa diri sebagai makhluk di awan.

Iklan
  1. yang ditulis juga disampaikan ke temam-teman Jepang , bahwa Allah telah menciptakan dengan keseimbangan yang sempurna ? 🙂
    * yes, comment no. 1

    murni : ya jelas dibilangin dong, Pak 😀

  2. golongan darah saya B… 🙂
    (tolong disampaikan kalo ada yang tanya) 😀

    murni : ok….pengumuman….pengumuman….:D

  3. wah…cek darah aja saya mbegidik!

    murni : ndak usah dicek, Pak. Dikira2 saja berdasarkan karakter pribadi 😉

  4. Golongan darah anakku O lho… Doain biar jadi pemimpin ya….

    murni : amin

  5. Kami sekeluarga bergolongan darah O…

    Pantesan kalo lagi ngumpul maunya santai mulu…hehehe 😀

    murni : santai gpp, yg penting nyaman dan semua seneng 😀

  6. Saya kemarin juga baru membaca sebuah buku tentang karakter orang berdasarkan golongan darah, kalo saya cocokkan dengan saya banyak pasnya. Kita jadi tahu sisi positif dan negatifnya. Sisi positif membuat kita lebih bersemangat untuk berkarya, sisi negatifnya membuat kita bercermin dan instropeksi diri sehingga hidup kita menjadi lebih baik dari hari ke hari. Selain itu kita bisa lebih memahami karakter orang-orang di sekitar kita dan bisa menempatkan diri. Tak ada salahnya kan mencoba mencari tau?

    murni : setuju

  7. Kalau yang berdarah “biru” itu termasuk golongan darah apa ya Bu? 😀

    murni : itu termasuk golongan darah B= (b)iru ;D

  8. Hahaha… iya golongan darah B = Biru. (Cocok dengan penjelasan di artikel ini…) 😀

    Waduh, saya juga termasuk golongan darah biru dunk kalau begitu… huahaha.. 😀

    murni : Jadi perlu diumumkan juga nih kalo gol dar-nya B ? 😀

  9. wah.. bener jg ya..aku gol. darahnya B orangnya cuek tp baik lho..tetep peduli lingkungan. Eh ngomong2 gol B cocoknya dg gol apa ya kalo “berteman” coz seringnya berantem terus dg “dia”?

    murni : waduh…ini harus ditanyakan ke peramal, Mba 😀

  10. sebenarnya saya pengen dapet penjelasan ilmiah mengenai pengkategorian karakter orang berdasarkah golongan darah… 🙂

  11. saya kan gol darahnya AB maksudnya cocok jadi R&D itu apa?;)

  12. teh, sy tertarik ingin meneliti hubungan antara perilaku membaca dg golongan darah. adakah buku/sumber informasi lain yg mbahas hal tersebut? nuhun infona 🙂
    (Eka, Unpad)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: